Kapolresta Cirebon Sarankan Satgas Covid-19 Kelurahan, Gandeng Warga

  • Whatsapp
Kapolresta Cirebon saat meninjau Posko PPKM Kelurahan Tukmudal dan Desa Cirebon Girang. (Foto: Humas Polresta Cirebon)

Cirebon l Mediasaberpungli.com – Kapolresta Cirebon Kombes Pol Arif Budiman, S.I.K, M.H, menyarankan Satgas Covid-19 tingkat Desa atau Kelurahan, untuk menggandeng warga setempat dalam peyekatan tingkat RT dan RW.

Terutama di wilayah RT dan RW yang berstatus zona merah.

Read More

Arif menyampaikan, hal tersebut dimaksudkan untuk mengintensifkan PPKM skala mikro yang saat ini tengah diterapkan di Kabupaten Cirebon.

Penyekatan jalan gang tingkat RT dan RW diperlukan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

“Di permukiman warga yang banyak terpapar Covid-19, jalan gangnya ditutup saja, sisakan satu akses untuk keluar masuk dan dijaga ketat. Penjagaannya bisa melibatkan RT-RW dan warga setempat,” kata Kombes Pol Arif Budiman, S.I.K, M.H, saat ditemui usai meninjau Posko PPKM Kelurahan Tukmudal dan Desa Cirebon Girang, Rabu (30/6/2021).

Ia mengatakan, penyekatan jalan gang juga bertujuan mencegah penyebaran Covid-19 di wilayah tersebut.

Khususnya pasien terkonfirmasi positif yang menjalani isolasi mandiri di rumahnya masing-masing.

Agar mereka tetap di rumah saja dan kontak eratnya juga tidak berkeliaran keluar wilayahnya.

Selain itu, penyekatan juga mengantisipasi warga setempat yang terpapar Covid-19 dari luar dan menyebarkannya ke keluarga serta orang sekitarnya.

Sehingga, kasus Covid-19 yang seharusnya ditekan justru terus bertambah akibat tingginya mobilitas warga.

Menurutnya, penjagaan akses keluar masuk jalan gang juga bisa memberdayakan warga setempat.

“Potensi masyarakat harus diberdayakan supaya terbangun kesadaran rasa saling memiliki menjaga diri dan lingkungannya. Upaya ini juga semata-mata untuk kepentingan kita semua,” ujar Kombes Pol Arif Budiman, S.I.K, M.H.

Bahkan, pihaknya juga siap membackup untuk menurunkan personel menjaga penyekatan jalan gang permukiman warga.

Ia mempersilakan lurah maupun kuwu yang merasa kekurangan tenaga untuk penyekatan berkoordinasi dengan Polsek terdekat.

Selain itu, 30 personel Polresta Cirebon juga telah dilatih menjadi tracer Covid-19 dan telah mendapat pelatihan khusus untuk membantu tugas Tenaga Jesehatan (Nakes).

Puluhan personel tersebut merupakan tenaga tambahan setelah seluruh Bhabinkamtibmas Polresta Cirebon pun telah dilatih menjadi tracer.

“Pencatatan bisa melibatkan Bhabinkamtibmas, Polsek dan lainnya, tapi pengkajiannya tetap dilakukan tenaga kesehatan sebagai ahlinya. Saya meminta semuanya tetap semangat dan selalu menjaga kesehatan, karena ini yang paling penting,” kata Kombes Pol Arif Budiman, S.I.K, M.H. (Tim Sembilan)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *