Pj Wali Kota Cirebon: Tiga tahun terakhir iklim ketenagakerjaan membaik

CIREBON l Mediasaberpungli.com-Penjabat (Pj) Wali Kota Cirebon Agus Mulyadi menyatakan, iklim ketenagakerjaan di Kota Cirebon, Jawa Barat, terus membaik ditandai dengan menurunnya tingkat pengangguran terbuka (TPT) dari 10,9 persen menjadi 7,66 persen selama 2020-2023.

“Ini terbukti iklim ketenagakerjaan yang harmonis selama tiga tahun terakhir, turut mendorong penurunan angka TPT di Kota Cirebon,” kata Agus saat ditemui di Cirebon, Rabu.

Bacaan Lainnya

Ia menjelaskan, membaiknya iklim ketenagakerjaan itu, dikarenakan adanya sejumlah kebijakan yang mendukung kemudahan perizinan investasi sehingga membuka lebih banyak kesempatan kerja bagi penduduk di Kota Cirebon.

Menurut dia, salah satu kebijakan tersebut misalnya investor kini dapat menempuh perizinan berinvestasi dengan mengurusnya melalui sistem Online Single Submission (OSS) yang sudah terintegrasi.

“Cukup masuk ke OSS, mau pilih tempat di mana. Kalau sesuai dengan rencana detail tata ruang kota, bisa langsung proses. Jadi tidak perlu lagi berhadapan dengan kami,” ujarnya.

Selain itu, Agus menyampaikan membaiknya ekosistem ketenagakerjaan ditunjukkan juga pada terciptanya peningkatan produktivitas kerja yang dibarengi dengan perlindungan para pekerja.

Secara umum, kata dia, industri besar di Kota Cirebon seperti pengolahan pangan, tekstil, barang kulit, pengolahan kayu, pengolahan kertas, dan kimia farmasi telah menerapkan menerapkan prinsip kesehatan dan keselamatan kerja (K3) untuk tenaga kerja.

“Kita juga melihat indikator perselisihan hubungan industrial di Kota Cirebon saat ini sangat minor. Kemudian indikator jumlah penyelesaian sengketanya cukup tinggi,” tuturnya.

Agus menekankan perbaikan iklim ketenagakerjaan terus dilakukan dengan menggulirkan beberapa program strategis, berupa pengembangan pendidikan vokasional hingga peningkatan keterampilan tenaga kerja.

“Kami telah menyediakan program pra-kerja serta pengembangan keterampilan angkatan kerja, melalui balai latihan kerja yang dimiliki Pemkot Cirebon,” kata dia.

Agus menambahkan pihaknya selalu berkolaborasi dengan segenap pemangku kepentingan, untuk menggaet para penanam modal supaya melakukan kegiatan investasi di Kota Cirebon.

“Dengan cara itu kami dapat menciptakan penambahan kesempatan kerja dan mengurangi pengangguran,” ucap dia.

Sementara berdasarkan laporan Badan Pusat Statistik (BPS), sampai akhir 2023 jumlah angkatan kerja di Kota Cirebon yang telah bekerja mencapai 180.902 orang.

Sedangkan untuk jumlah pengangguran terbuka pada 2023, tercatat sekitar 13.865 orang.

Caswila

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *